Ruang Muslimah
Inspiring and Educating Muslim Woman

Dicucikan Pakaian Dalam oleh Ibu, Dosa Besarkah?

0

“Maaf…” Apakah benar berdosa, kalau celana dalam seorang anak perempuan yang sudah dapat haid (sudah dewasa) dicuci oleh ibu kandungnya sendiri? Karena saya kenal seorang Ustad di tempat kerja saya dan kata Ustad tersebut “kita BerDosa, kalau ibu kita mencuci celana dalam kita.” Apakah ada dalil dalam Al-Quran maupun Sunnah atau Firman Allah yang menyebutkan hal ini?

Begitu kiranya pertanyaan salah seorang muslimah pada sebuah situs konsultasi. Menganai hal tersebut,dijawab sebagaimana berikut:

Dalam urusan halal-haram dan penetapan hukum Anda menanyakan sumber hukumnya. Menghukumi halal dan haram terhadap suatu perkara harus memiliki landasan dalilnya, karena hak menetapkannya adalah milik Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Seseorang tidak boleh menetapkan syariat perintah, larangan, halal, dan haram semaunya sendiri. Sementara tidak kami temukan hukum khusus berkaitan dengan pertanyaan yang saudari ajukan. Maksudnya pertanyaan saudari bukan perkara yang diatur oleh syariat secara rinci, artinya tidak ada hukum khusus berkaitan dengan, “Dosakah, kalau seorang anak yang celana dalamnya masih dicucikan oleh ibu kandungnya?”

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Dan Dia mendiamkan beberapa perkara sebagai rahmat untuk kalian, bukan karena lupa, karenanya janganlah bertanya-tanya tentangnya.” (HR. Daaruquthni dan selainnya, dinyatakan hasan oleh Al-Hafidz Ibnu Rajab dalam Jami’ al-Ulum)

Imam al-Hakim meriwayatkan dengan sanad shahih, dari hadits Abu Darda’, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, beliau bersabda: “Apa yang Allah halalkan dalam kitab-NYa maka ia halal, dan apa yang Dia haramkan maka itu haram. Semenatar yang Dia diamkan maka itu dimaafkan (keringanan), maka terimalah keringanan dari Allah itu, karena sesungguhnya Allah tidak lupa terhadap sesuatu apapun.” Kemudian beliau membaca ayat, “Dan tidaklah Tuhanmu lupa.” (QS. Maryam: 64)

Boleh jadi sang Ustad mengatakan dosa tersebut karena melihat dari sisi etika, bahwa tidak pantas celana dalam anak gadis yang sudah besar dan sudah haid masih dicucikan oleh ibunya. Apalagi kalau dengan memaksanya, maka ini tindakan yang kurang benar. Namun jika ibunya tersebut mencucikan celana dalam anak gadisnya dengan senang hati, maka itu tidak apa-apa, bahkan sang ibu akan dapat pahala karena memberikan kebaikan kepada orang lain.

Jadi persoalan dosanya bukan pada hukum mencuci pakaian dalamnya, tapi seorang anak yang masih memperbudak ibunya. Meminta ibunya untuk mencucikan pakaian anaknya, dan ini berlaku bukan hanya pada pakaian dalam saja.

Seharusnya, seorang anak yang sudah besar dia berbakti kepada orang tuanya, meringankan beban, membantu pekerjaan, dan mencukupkan kebutuhan mereka. Semua ini sebagai bentuk Birrul Walidain, berbakti kepada orang tua yang sangat-sangat diperintahkan oleh Islam. Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Oleh: Badrul Tamam



Artikel Terkait :

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Loading...
You might also like

Tinggalkan balasan

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Maaf Ukhti Antum Offline