Breaking News

Istri Suruh Suami Potong Jenggot?

 

Ada seorang suami yang disuruh istrinya untuk memotong jenggotnya. Istri tidak senang dengan penampilan semacam itu. Apakah permintaan istri ini mesti dituruti?

Suami adalah pemimpin yang seharusnya bisa memberikan penjelasan pada istri akan perintah Rasul –shallallahu ‘alaihi wa sallam– yang ia jalankan, bukan mengikuti istri begitu saja.

Allah menyatakan bahwa kedudukan suami lebih daripada istri,

“Akan tetapi para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana,” (QS. Al Baqarah: 228)

Sebagaimana telah dikatakan pula bahwa laki-laki adalah pemimpin wanita,

“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita. Oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka,” (QS. An Nisaa’ : 34).

Contohnya saja, para istri Nabi berada di bawah kekuasaan para Nabi,

“Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua isteri itu berkhianat kepada suaminya (masing-masing),” (QS. At Tahrim : 10).

Dalam hadits juga disebutkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Andai aku boleh memerintahkan seseorang untuk sujud kepada yang lain, tentu akan kuperintahkan wanita sujud kepada suaminya,” (HR. Tirmidzi no. 1159. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Memelihara Janggut itu Wajib

Suami pun harus bisa menjelaskan bahwa memelihara jenggot adalah bagian dari kewajiban sebagaimana ia pun bisa menjelaskan pada istrinya bahwa shalat jamaah itu wajib bagi laki-laki.

Perintah dalam hadits semacam ini yang mesti dijelaskan pada istri,

“Potong pendeklah kumis dan biarkanlah (peliharalah) jenggot,” (HR. Muslim no. 259)

Imam Nawawi menjelaskan bahwa memelihara jenggot yang dimaksud dalam hadits di atas dan hadits-hadits semacam itu bermakna membiarkan jenggot tersebut apa adanya.” (Syarh Shahih Muslim, 3: 134) Kalau Imam Nawawi menyatakan membiarkan apa adanya, berarti merapikannya atau memendekkannya saja tidak dibolehkan.

Loading...

Ibnu Taimiyah rahimahullah menyatakan,

“Memangkas jenggot itu diharamkan,” (Fatawa Al Kubro, 5: 302).

Kalau sudah jelas memangkas jenggot itu haram berarti menuruti istri tidak dibolehkan dalam hal itu. Dari ‘Ali, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

“Tidak ada ketaatan pada makhluk dalam bermaksiat pada Allah,” (HR. Ahmad 1: 131. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih sesuai syarat Bukhari dan Muslim). Allahualam. []

 

 

Sumber: Rumaysho



Artikel Terkait :

About Eppi Permana Sari

Check Also

Bagaimana Mungkin Mudah Mengatakan Cinta? (2 Habis)

Bagaimana mungkin Anda dengan mudah mengungkapkan dan menyatakan bahwa Anda cinta petunjuk dari-Nya?

Tinggalkan Balasan