Ruang Muslimah
Inspiring and Educating Muslim Woman

3 Tips Atasi Istri yang Sedang Marah

0

Marahnya perempuan itu susah-susah gampang diatasi. Susah kalo kamu ngga ngerti caranya. Gampang kalo kamu tau kelemahan dia.

1. Mendadak diem

Biasanya doi super cerewet dan bawel, eh seharian ini dia dieeemmm aja. Ditanya cuma jawab singkat. Diajak ngobrol ngga ngerespon apa-apa. Fixed paksu, kamu bersalah padanya. Hindari untuk bertanya, “Aku salah apa si kok kamu diem aja dari tadi?”. Ugh, baginya kamu ngga peka.

Coba berpikir keras dan ingat-ingat kesalahanmu. Peluk dia & minta maaflah! “Maaf ya aku salah. Besok-besok ngga lagi deh.”

Kalo dia lagi cuci piring coba dekati & bantu dia bila piringnya. Kalo dia tiduran, pijit-pijit kecil di punggungnya. Dijamin dia langsung leleh & senyum-senyum sendiri.

2. Menjawab dengan nada tinggi

Biasanya yang model begini perempuan yang ekspresif. Ngga bisa nyimpen emosi. Jadi kalo seneng dia girang banget, kalo sedih diem terus, kalo marah dia ngomel-ngomel.

Nah kalo udah begini selagi dia ngomel coba kamu diem dulu. Dengerin aja sampe seluruh uneg-unegnya abis. Jangan dibantah, dia cuma sedang menyelesaikan perasaan yang mengganjal di hatinya.

Ketika dia telah selesai & sedikit lebih tenang, baru kamu peluk dia & sampaikan bahwa besok lagi dia ngga perlu marah-marah. Kamu hanya butuh dia memberitahu di bagian mana kamu salah.

3. Menghindari suami

Ditanya melipir pergi, diajak ngobrol malah kabur. Ngga seru banget pokoknya. Fixed kamu bersalah padanya. Inget-inget lagi kesalahanmu di mana.

Kalo masi ngga ketemu juga, coba kasi kejutan kecil dengan membelikan dia es krim/ coklat/ makanan/ apapun yg dia sukai. Setelah dia bahagia baru kamu bertanya di mana letak kesalahanmu & meminta maaflah.

Perempuan itu pake perasaan. Jangan dihadapi dengan logika. Bahagiakan dulu hatinya, cari tau kelemahannya baru kamu ajak berpikir agar selanjutnya ketika ingin menyampaikan sesuatu diperbaiki komunikasinya. []



Artikel Terkait :

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Loading...
You might also like

Tinggalkan balasan

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Maaf Ukhti Antum Offline