Ruang Muslimah
Inspiring and Educating Muslim Woman

[vc_row][vc_column offset=”vc_hidden-lg”][vc_btn title=”Populer” style=”3d” color=”danger” link=”url:https%3A%2F%2Fwww.ruangmuslimah.co%2Fartikel-muslimah-populer%2F%3Futm_source%3Dpost%26utm_medium%3Dtombol%26utm_campaign%3Dterpopuler||target:%20_blank|”][vc_btn title=”Terbaru” style=”3d” color=”danger” link=”url:https%3A%2F%2Fwww.ruangmuslimah.co%2Fartikel-terbaru%2F%3Futm_source%3Dpost%26utm_medium%3Dtombol%26utm_campaign%3Dterbaru|||”][vc_btn title=”Bertanya?” style=”3d” color=”green” link=”url:https%3A%2F%2Fwww.ruangmuslimah.co%2Fforums%2Ftopik%2Fbaca-sebelum-tanya-jawab-2%2F%3Futm_source%3Dpost%26utm_medium%3Dtombol%26utm_campaign%3Dbertanya||target:%20_blank|”][vc_btn title=”Join” style=”3d” color=”green” link=”url:https%3A%2F%2Fwww.ruangmuslimah.co%2Fregister%2F%3Futm_source%3Dpost%26utm_medium%3Dtombol%26utm_campaign%3Ddaftar|||”][/vc_column][/vc_row]

Bolehkah Muslimah Pakai Kawat Gigi?

0

Tren memasang kawat gigi atau behel (orthodontics) hingga saat ini masih digandrungi masyarakat. Utamanya dikalangan anak remaja. Dan agaknya bukan hanya alasan kesehatan semata, melainkan juga sudah menjadi gaya hidup.

Dalam dunia medis, ortodontik digunakan untuk menalangi kasus gigi yang tidak normal, seperti gigi tidak rata, jarang-jarang, gigi tonggos, dan sebagainya. Faktor penyebabnya bisa karena keturunan, penyakit kronis, kebiasaan-kebiasaan buruk yang merusak gigi atau kelainan bawaan.

Gigi yang tidak normal perlu dipasang alat cekat dari kawat. Selain tersusun rapi juga terlihat estetis. Sebenarnya pemakaian behel (kawat gigi) bertujuan untuk kesehatan dan mengembalikan fungsi gigi. Misalkan untuk mengunyah makanan dan berbicara. Jika gigi tersusun secara oklusi, yakni tutup-menutupnya gigi atas dan bawah secara sempurna, tentu fungsinya pun akan optimal.

Lantas, Bagaimanakah Islam memandang perempuan yang memakai behel dengan tujuan kesehatan atau hanya ikut-ikutan tren agar terlihat lebih cantik?

Adapun perdebatan hukum memakai behel adalah terkait sebuah larangan merenggangkan atau mengikir gigi dalam hadist sahih yang diriwayatkan Imam Muslim berikut ini

“Dari Ibrahim bin Alqamah dari Abdillah Ra.berkata, Allah telah melaknat wanita yang membuat tato dan orang yang minta dibuatkan tato, orang-orang yang mencabut bulu mata, orang-orang yang minta dicabut bulu matanya, dan orang-orang yang merenggangkan gigi (mengikir) demi kecantikan yang merubah ciptaan Allah.” (HR. Muslim).

Mengenai maksud hadis tersebut, Imam An-Nawawi dalam kitab syarahnya Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 14/107, menjelaskan:

Sabda Nabi Muhammad SAW, “Yang merenggangkan gigi, untuk memperindah penampilan, artinya, dia melakukan hal itu untuk mendapatkan penampilan yang baik. Dalam hadis ini terdapat isyarat bahwa yang diharamkan adalah melakukan perenggangan gigi untuk memperindah penampilan. Namun jika dilakukan karena kebutuhan, baik untuk pengobatan atau karena cacat di gigi atau semacamnya maka dibolehkan,”

Hadits tersebut menjelaskan larangan merubah gigi dengan tujuan agar gigi tampak lebih indah dan lebih cantik. Imam Nawawi menerangkan, “Maksud al-Mutafalijat dalam hadist di atas adalah mengikir antara gigi-gigi geraham dan depan.”

Sedang kata al-falaj artinya renggang antara gigi geraham dengan gigi depan. Hal Ini sering dilakukan orang-orang yang sudah tua agar mereka nampak lebih muda dan agar giginya lebih indah.

Maka jika memasang behel dengan tujuan lain yang tidak bermanfaat jelas dilarang oleh baginda Nabi Muhammad SAW. Apalagi bila sampai ditambah-tambahkan dan mengubah dengan niat mempercantik diri yang mengarah pada tindakan berlebihan.

Bahkan jika dilihat dari koridor syariat, tren demikian bisa jatuh pada hal-hal negatif yang berujung pada keharaman. Allah SWT berfirman dalam Q.S An-Nisa’: 119 sebagai berikut:

وَلَاٰ مُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ اللهِ

Dan aku (setan) sungguh akan menyuruh mereka (mengubah ciptaan Allah), maka sungguh mereka benar-benar mengubahnya”. (QS. An-Nisa’: 119).

Berdasarkan uraian singkat di atas, Pimpinan Lembaga Pengembangan Dakwah dan Pondok Pesantren Al-Bahjah, Cirebon, KH Yahya Zainul Ma’arif yang lebih dikenal dengan Buya Yahya menjelaskan, jika tujuan pemakaian behel (kawat gigi) adalah untuk merapikan gigi yang tidak rapi, ada hajat maka hal tersebut mubah (boleh) dilakukan. Bahkan bisa menjadi wajib hukumnya, bila giginya tidak segera dirapikan dapat membahayakan dirinya.

Loading...

“Tapi yang tidak diperkenankan adalah kawat gigi untuk memperindah. Memperindah itu bukan suatu hal yang terlarang, tetapi jika sudah dilarang oleh Nabi ya jangan dilakukan,” imbuh Buya Yahya

Kesimpulannya, perempuan yang menggunakan behel (kawat gigi) dengan alasan karena hajat untuk merapikan gigi atau pengobatan, maka hukumnya adalah boleh. Dan hendaklah melakukan pemasangan behel gigi dengan dokter gigi atau tenaga medis yang ahli dalam bidang tersebut.

Akan tetapi, jika penggunaan behel (kawat gigi) bertujuan untuk mempercantik gigi, apalagi menambahkan pernak pernik aksesoris, padahal giginya dalam keadaan baik-baik saja, maka tidak diperbolehkan atau jika tidak berhati-hati dikhawatirkan jatuh dalam hukum haram. []

Sumber: bincangmuslimah



Artikel Terkait :
Loading...
You might also like

Tinggalkan balasan

Your email address will not be published.

Maaf Ukhti Antum Offline