Breaking News
Foto: WallpapersCraft

Cara Rosulullah Memperlakukan Isteri-Isterinya

Ketika Rosulullah menikahi isteri-isterinya di Madinah, beliau membangunkan rumah sederhana untk mereka. Yaitu rumah yang tidak tinggi, kecil, terbuat dari pelepah kurma yang dilapisi dengan tanah liat dan batu, sedangkan diatas pintunya terdapat uraian serat hitam.

Ranjang pengantin Rosulullah dengan Aisyah hanya terbuat dari kulit yang disamak dan berisikan serabut. Hanya tikar kecil yang memisahkan antara anjang tersebut dengan tanah.

Pun pernikahanya dengan Umi Salamah. Yang ada hanya ranjang pengantin yang terbuat dari kulit yang disamak berisikan serabut, ada gelas, kertas dan semacam kipas angin. Hidangannya bersama Zaenab binti Khuzaimah di malam pengantin hanyalah cemilan sederhana terbuat dari gandum, kepangan, dan mentega.

Seperti itulah potret kesesderhanaan Rosulullah dalam hidup berumah tangga. Jauh dari kemewahan namun dekat dengan cinta dan takwa.

Walau pun tidak bermewah-mewahan. Rosulullah sangat mencintai kebersihan dan wewangian. Rosulullah selalu berama-sama isterinya menjaga kerapihan dan kebersihan rumah. Beliau juga meminta isteri-isterinya untuk memakai wewangian.

Rosulullah adalah orang yang selalu membuat isteri-isterinya tertawa, beliau sangat adil dalam perakuannya terhadap isteri-isterinya. Baik dalam urusan nafkah mau pun ranjang. Bahkan Rosulullah Saw bersabda, “sebaik-baik kaum Muslimin adalah orang yag paling baik dalam memperlakukan isterinya.”

Rosulullah memberi teladan untuk mmeperhatikan kelemahan dan kekurangan isteri, mempercantik isteri, dan memperlakukan isteri dengan lembut. rosulullah memerlakukan isteri-isteriya dengan budi pekerti yang mlia. Aisyah ra berkata “Rosulullah tidak mengutamakan sebagian isteri atas isteri yang lain dalam urusan menginap dan membagi sesuatu. setiap hari beliau mengunjungi kami semua dan lantas bermalam ditempat salah satu isterinya yang mendapat jatah malam brsama beliau. ketika datanng dari perjalanan, beliau tidak pernah mengetuk pintu rumah isteri-isterinya di waktu malam. beliau sangat melarang tindakan tersebut.

Rosulullah selalu menajadi teladan yang baik dalam hal apa pun. pada kepemimpinannya terhadap ummat beliau begitu patut dicontoh. begitu pun dala kepemimpinannya terhadap keluarga. []

Redaktur : Karisa P.Yeli
Sumber : Cara Rosulullah Memperakukan Wanita. Samiyah Manisi. CV Azhar Risalah : Kediri, 2010



Artikel Terkait :

About Ummu Khadijah

Check Also

rasa syukur, kecantikan, anugrah dari Allah

10 Bahan Alami Mencerahkan Bibir

Keindahan bibir dilihat dari bentuk dan warnanya, konon bibir dengan warna merah merona merupakaan dambaan setiap wanita. Begitu pentingnya bibir bagi penampilan kaum Hawa, bahkan membuat orang rela melakukan berbagai cara memerahkan bibir.

Tinggalkan Balasan