Breaking News
Foto: rslcs.org

Keberanian Asma’ Menghadapi Si Kejam

Beliau adalah Asma’ bintu Abi Bakr ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anha, Salah seorang putri Abu Bakr ‘Abdullah bin ‘Utsman ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu ini lebih tua daripada saudarinya, Ummul Mukminin Ummu ‘Abdillah ‘Aisyah bintu Abi Bakr ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anha. 

Namun, perlu kita ketahui, keduanya saudara seayah beda ibu. Ibu ‘Aisyah bernama Ummu Ruman radhiyallahu ‘anha, sedangkan ibu Asma’ bernama Qailah (Qatilah, menurut salah satu pendapat) bintu ‘Abdil ‘Uzza bin ‘Abdi As’ad bin Jabir bin Malik bin Hasl bin ‘Amir bin Luai.

Keimanan yang ditanamkan oleh sang ayah pada jiwa putri yang salihah ini membuahkan hasil. Ketika Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu menemani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam berhijrah ke kota Madinah, Asma’ memiliki andil penting.

Dalam keadaan yang mencekam, yaitu pengintaian kaum kafir Quraisy, Asma’ menyiapkan bekal untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam dan ayahanda, Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu.Ketika itu keduanya menempuh perjalanan hijrah menuju kota Madinah.

Namun, Asma’ tidak menemukan seutas tali untuk mengikat bekal tersebut. Beliau pun membelah tali ikat pinggang beliau menjadi dua. Yang satu dipakai sebagai ikat pinggang, sedangkan yang lain digunakan untuk mengikat bekal yang telah dipersiapkan. Karena perjuangan beliau ini, Asma’ dijuluki oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam dengan Dzatun Nithaqain (wanita yang memiliki dua ikat pinggang).

Shahabiyah mulia yang berasal dari suku Quraisy ini diperistri oleh salah seorang dari para sahabat Rasulullah, yang telah dinyatakan oleh Rasulullah sebagai ahlul jannah (penduduk surga). Beliau adalah az-Zubair bin al-‘Awwam radhiyallahu ‘anhu.

Asma’ dan sang suami termasuk dari Muhajirin, yaitu para sahabat yang berhijrah ke kota Madinah. Saat menempuh perjalanan ke Madinah, Asma’ dalam kondisi hamil tua. Di tengah perjalanan, tepatnya di Quba’, sebelum Asma’ memasuki Madinah, si buah hati pun lahir. Si buah hati diberi nama ‘Abdullah. Ya, beliau adalah sahabat mulia, ‘Abdullah bin az-Zubair bin al-‘Awwam radhiyallahu ‘anhuma.

Selain Abdullah bin az-Zubair, Asma’ juga melahirkan ‘Urwah dan al-Mundzir. Keduanya juga putra az-Zubair bin al-‘Awwam radhiyallahu ‘anhum.

Pada masa hidup Asma’, hidup seorang yang sangat kejam lagi bengis. Dialah al-Hajjaj bin Yusuf.

Si Kejam ini hidup di bawah pemerintahan ‘Abdul Malik bin Marwan pada masa Bani Umayyah. Ia adalah pemimpin pasukan perang Khalifah ‘Abdul Malik. Ia memiliki pandangan yang sangat kejam dan batil. Ia berpendapat bahwa setiap orang wajib taat kepada khalifah dalam seluruh keinginan dan ambisi-ambisinya, haq ataupun batil.

Barang siapa tidak taat kepada khalifah, ia kafir dan berhak dibunuh dengan sekejam-kejamnya. Barang siapa membantah sedikit saja ucapan dan perintahnya khalifah atau al-Hajjaj, pedang pun siap menebas lehernya.

Pada masa itu, Makkah di bawah pimpinan ‘Abdullah bin az-Zubair, putra Asma’. ‘Abdul Malik bin Marwan mengajak ‘Abdullah bin az-Zubair radhiyallahu ‘anhuma untuk membaiatnya. Namun, ‘Abdullah bin az-Zubair menolak ajakan tersebut. ‘Abdul Malik pun menyerukan peperangan terhadap ‘Abdullah bin az-Zubair radhiyallahu ‘anhuma. ‘Abdul Malik mempersiapkan pasukan yang sangat besar dan mengangkat al-Hajjaj sebagai panglima pasukan.

Al-Hajjaj dan pasukannya pun berangkatlah menuju Makkah. Mereka melempari Ka’bah, Baitullah, dengan berbagai senjata tajam dan ketapel yang besar, hingga terbunuhlah sahabat yang mulia, ‘Abdullah bin az-Zubair radhiyallahu ‘anhuma.

Setelah itu, al-Hajjaj mengutus orang mendatangi Asma’ agar menghadap kepada al-Hajjaj. Namun, Asma’ enggan memenuhi panggilan tersebut.

Al-Hajjaj mengirimkan utusan lagi kepada Asma’ seraya berkata, “Kamu benar-benar harus datang menghadapku! Kalau tidak, aku benar-benar akan mengutus orang yang akan menyeretmu dengan menarik kuncung-kuncung (ikatan) rambutmu!”

Namun, dengan tegas Asma’ tetap menolak panggilan tersebut. Beliau berkata dengan lantangnya, “Demi Allah, aku tidak akan datang menghadap sampai kamu mengutus kepadaku orang yang akan menyeretku dengan menarik kuncung-kuncung (ikatan) rambutku!”

Loading...

Al-Hajjaj pun bersiap-siap mendatangi Asma’ langsung. “Sini, ambilkan kedua sandalku!” serunya, menyuruh salah satu bawahannya.

Bergegas ia menemui Asma’. Ia bertanya, “Apa komentarmu atas perlakuanku terhadap musuh Allah?” Yang ia maksud adalah ‘Abdullah bin az-Zubair radhiyallahu ‘anhu.

Asma’ menjawab, “Aku berpandangan bahwa kamu telah menghancurkan dunianya, sedangkan ia telah menghancurkan akhiratmu.”

“Telah sampai kabar kepadaku,” lanjut Asma’, “bahwa kamu berkata kepada ‘Abdullah bin az-Zubair, ‘Wahai anak lelaki wanita yang memiliki dua ikat pinggang!’ Ya, aku, demi Allah, adalah Dzatun Nithaqain. Salah satunya adalah ikat pinggang yang kugunakan untuk mengangkat bekal makanan Rasulullah dan Abu Bakr ke (atas) tunggangan. Adapun ikat pinggang yang lain adalah ikat pinggang wanita yang selalu ia butuhkan.”

“Ketahuilah, sesungguhnya Rasulullah telah menceritakan kepada kami bahwa di kota Tsaqif ada seorang pendusta dan ada seorang yang kejam. Seorang yang pendusta itu telah kami saksikan. Adapun seorang yang kejam, aku menduga bahwa kamulah orangnya.”

Al-Hajjaj bangkit meninggalkan tempat itu dan tidak berani membantah Asma’ sedikit pun. (HR. Muslim no. 2545) []

 

Sumber: Qonitah



Artikel Terkait :

About Ummu

Al-Qur'an & As-Sunnah

Check Also

12 Inspirasi Desain Mushola Kecil di Rumah

Musala meskipun ukurannya minimalis, jika bersih dan nyaman, pasti akan membuat kita semakin khusyuk saat beribadah. Ingin menghadirkan musala di rumahmu meski hanya berukuran minimalis?

Tinggalkan Balasan