Breaking News
Foto: AliExpress.com

Mewarnai Rambut, Ikut Trend atau Karena ada Hukumnya?

Berkembangnya trend fashion di kalangan kaum hawa, membuat kita semakin selektif dalam memilih cara berpenampilan. Arus kebebasan dalam fashion semakin tak terbendung, mulai dari segi berpakaian, berias diri dan gaya hidup.

Salah satu contoh yang sudah banyak terjadi di Indonesia adalah tampil dengan gaya rambut yang warna-warni. Lalu bagaimana Islam menyikapi tentang hal ini?

Bahkan ada banyak anak muda yang melakukan hal tersebut padahal umumnya rambut mereka tidak bermasalah (belum beruban), apakah hal seperti ini diperbolehkan dalam Islam?

Rasulullah SAW melarang untuk mewarnai rambut dengan warna hitam. Sedangkan bila warnanya bukan hitam maka tidak ada larangan.

Dari Jabir r.a, ia berkata, “Pada hari penaklukan Makkah, Abu Quhafah (ayah dari Abu Bakar) datang dalam keadaan kepala dan jenggotnya telah memutih (warna putih seperti kapas, maksutnya bahwa beliau telah beruban).” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ubahlah uban ini dengan sesuatu, akan tetapi hindarilah warna hitam.” (HR. Muslim no. 2102)

Hukum Menyemir (Memirang) Rambut yang Semula Berwarna Hitam Menjadi Warna Lain

Terkait hal ini Syeikh Muhammad bin Sholeh Al Utsaimin pernah ditanya, “Apakah dibolehkan mengubah warna rambut wanita yang awalnya berwarna hitam kemudian disemir dengan warna selain hitam misalnya warna merah?.”

Syeikh rahimahullah berpendapat, “Jawaban dari pertanyaan tentang menyemir rambut wanita yang berwarna hitam menjadi warna selain hitam, ini didasarkan atas kaidah penting.”

Kaidah tersebut ialah hukum dari semua adalah halal dan mubah. Inilah kaidah dasar yang harus diperhatikan.

Sebagai contoh seseorang menggunakan pakaian yang ia sukai atau dia bersolek sesuai dengan keinginannya, maka syari’at Islam tidak melarang hal seperti ini. Mewarnai rambut, hal ini dilarang secara syar’i karena ada hadits Nabi “Ubahlah uban, namun jauhilah warna hitam”.

Apabila seseorang mengubah warna uban tersebut dengan selain hitam, maka inilah yang diperintahkan dan diajarkan sebagaimana mengubah uban menggunakan katm (inai) dan hinaa’ (pacar). Bahkan perihal ini dapat tergolong dalam perkara yang boleh-boleh saja (tidak dilarang maupun tidak diperintahkan dalam syari’at Islam, artinya boleh).

Oleh karena hal tersebut, kami dapat merincikan warna tersebut menjadi tiga jenis:

1. Pertama ialah warna yang diperintahkan untuk dipakai seperti hinaa’ untuk mengubah warna uban.

2. Kedua ialah warna yang terlarang untuk digunakan yaitu warna hitam untuk mengubah warna uban.

3. Ketiga ialah warna yang didiamkan (tidak ada komentari apa-apa). Dan setiap perkara syari’at yang didiamkan

ini, maka hukum asalnya ialah halal.

Loading...

Berdasarkan dari hal ini, maka kami sampaikan bahwa hukum menyemir rambut untuk wanita (menggunakan warna selain hitam) ialah halal. Kecuali apabila terdapat unsur mengubah warna rambut itu untuk mengikuti orang-orang kafir, maka hukumnya menjadi tidak diperbolehkan.

Karena termasuk dalam kategori tasyabbuh (menyerupai) orang-orang kafir, sedangkan hukum tasyabuh terhadap orang kafir ialah haram. Hal ini berdasarkan dari hadist Nabi, “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka” (HR. Ahmad dan Abu Dawud. Syaikhul Islam dalam Iqtidho’ [1/269] mengatakan bahwa sanad hadits ini jayid/bagus)

Yang namanya tasyabbuh atau menyerupai orang kafir adalah perkara yang termasuk bentuk loyal (wala’) terhadap mereka. Sedangkan kita haram memberi loyalitas (wala’) terhadap orang kafir. Apabila kaum muslimin tasyabbuh terhadap orang kafir, maka bisa jadi orang kafir akan berkata, “Orang muslim telah nurut pada kami.”

Sehingga dengan adanya ini, orang-orang kafir menjadi senang dan bangga dengan kekafiran mereka. Dan perlu diketahui juga bahwa orang yang sering mengikuti tingkah laku gaya orang kafir, maka mereka akan terus menganggap dirinya itu lebih rendah daripada orang kafir. Sehingga mereka akan terus mengikuti jejak orang kafir tersebut. []

Sumber: fimadani.com



Artikel Terkait :

About FERRY ARDIYANTO KURNIAWAN

Check Also

Mengajarkan Adab Masuk Kamar Mandi pada Anak

Penghalang antara pandangan jin dan aurat manusia adalah jika salah seorang di antara mereka memasuki kamar mandi, lalu dia mengucapkan 'bismillah'

Tinggalkan Balasan